3 Bulan Tidur Tak Lena. Misteri Sahabat2 Baik Disangka ”HIDUP” 4 Jam. Esoknya Apa Yg Di Ketahui Sangat MEMILUKAN !!!

| October 25, 2017 | 0 Comments

3 Bulan Tidur Tak Lena. Misteri Sahabat2 Baik Disangka ”HIDUP” 4 Jam. Esoknya Apa Yg Di Ketahui Sangat MEMILUKAN !!! | My Berita Tular – Hampir 3 bulan aku nak terima kenyataan dengan apa yang aku lalui dan nampak ni. Aku tak pandai nak intro sangat, so aku start sajalah ya. Ceritanya bermula bergini.

“Uda, kau kena balik terus ke rumah malam ni jugak!. Ada hal mak nak cakap ni”. Mesej dari mak aku. “Ok”. Aku membalas. Lemah betul dengan orang tua aku ni, hampir setiap hari diorang tanya aku bila balik ke rumah. Ini mesti bukan pasal lain, mesti rindu pada anak dia. Maklumlah, dah takde orang dekat rumah. Abang dgn kakak aku dah berkahwin tinggal di Selangor, adik aku pula sambung belajar di IPTA bahagian utara.

Tapi, aku pun sebenarnya bosan juga dekat hostel ni. Oh, lupa nak bagitau, aku ni student extend di IPTA selatan tanah air. Disebabkan aku sorang je yang tinggal repeat paper antara geng2 rapat aku, rasa kurang bersemangat. Ada 2 orang kawan rapat aku, Rizal & Lim yang bagi aku semangat utk study betul2. Kebetulan pula diorang ni kerja dekat Pengerang, selalu jugak la lepak kalau aku balik Kota Tinggi rumah aku. Alhamdulillah rezeki diorang dapat offer kerja before grad.

Mana taknya, dah 4 tahun study degan kawan2 rapat, tiba2 kau tertinggal. Rasa down doh. Haha. Diorang memang tahu aku akan balik setiap minggu, then mesti tunggu aku dekat Nasi Lemak Wak Kentut dekat Kulai. Walaupun, jauh Pengerang – Kulai tu, tapi diorang sanggup keluar berjalan jauh sebab alasan dekat Pengerang tu tak ada apa. Bosan. Haha.

Lepas maghrib aku terus siap-siap, gerak ke Kulai kedai Nasi Lemak Wak Kentut.

“Lemah betul aku dengan orang yang tak punctual ni”. Bisik hati aku sambil menghembus asap rokok John putih. Dah hampir sejam setengah aku kat kedai makan ni. Dah 2 gelas teh tarik aku telan. Tapi batang hidung Rizal & Lim tak muncul jugak.

Tiba-tiba bahu aku di urut-urut. Aku toleh ke belakang. “Muslim & Mohd Shahrizal, ingat aku dah kena game, nyaris-nyaris aku nak jadi Fattah Amin kat sini (kayu)”. Diorang gelak-gelak je. “Sorry bro, harini ada bnyak kes, dgn jumpa Client lagi. Tu ada lewat sikit”. Balas Lim sambil urut-urut dada aku.

Diorang pun mula buka cerita, dari awal pagi busy. Ada banyak benda nak settle, jumpa client bla bla bla. Aku pun tak berapa faham sngt, sbb aku belum masuk dunia kerja lagi. Then, motor diorang rosak dekat traffic light kawasan Kulai. Tu lewat sikit sampai. Lepastu, kedai motor cakap tak boleh siap harini. Kena ambil esok.

“Tula, baru kitorang terfikir kau selalu balik weekend. Boleh tumpang kau balik Kota Tinggi”. Rizal berkata. Aku pun setuju jela, sebab awal pagi esok Lim & Rizal ada nak bawak Client pergi site visit.

“Jom la gerak, ada lewat sampai rumah nanti. Dah la nak hantar korang ke Pengerang lagi”. Sapa aku. “Duit minyak isi, aku student lagi. Haha”. Sambung aku bergurau. Last2, nak dekat pukul 2 jugak kami gerak.

Aku pun start kereta. “Woi, korang ni dah berapa bulan tak mandi, tak shave ketiak ke?”. Aku cakap sambil kipas2 hidung. Pergh, bau badan diorang dah mcm baju seminggu tak basuh.

“Hahaha, biasalah. Kitorang kerja tengah panas, takde masa nak wangi-wangi. Bukan kerja kat office”. Lim mencelah.

Aku pun memulakan perjalanan melalui jalan Kulai-Kota Tinggi sambil disulami bau ketiak. Baru je 10 minit perjalanan, aku dah rasa tak sedap hati tiba-tiba. Tengkuk aku rasa panas. Dekat kawasan kubur cina kulai, aku rasa macam ada tali putih yang panjang atas jalan. Makin aku dekat, makin rasa berat aku nak tekan minyak.

“Praaaap, kreeekkkkk”. Bunyi macam ada benda sangkut dekat tayar kereta aku, bila aku langgar tali putih tu.

“Berhenti jap kereta, aku nak buang tali tu”. Cakap Rizal kepada aku.

“Ah, jangan nak buat kerja gila nak berhenti tempat macam ni”. Jawab aku cemas.

Bunyi tali tu tiba2 hilang, keadaan jadi sunyi, dengan Channel radio tak dapat. “Hihihihihihi”. Aku rasa ada orang ketawa halus.

“Woi Lim, kau jangan nak gelak mcm tu. Tak kelakar gila!” Gertak Rizal pada Lim. Lim memang ketawa mcm perempuan sikit, dengan keadaan sunyi mcm tu, keadaan mmg jadi makin seram.

“Tula, kau pergi langgar tempat dia main siapa suruh, hihihihi” Lim mencelah. Dia ni memang dari study dulu ada sixth sense, katanya effect saka dari belah Atok dia. Aku dalam keadaan takut, tapi nak tahu apa yang Lim cakap tu.

“Maksud kau apa?”. Aku bertanya dengan perasaan ingin tahu walaupu takut.

Dia pun bercerita yang tadi dia nampak 2 orang budak muka putih tengah main lompat2 atas tali dengan ada sorang perempuan rambut panjang tengah tengok diorang main. Lepastu dia sambung lagi, yang sangkut dekat tayar kereta aku tu bukan tali, tapi rambut perempuan tu!!

Pergh, telan air liur aku. Yang si Lim ni boleh lagi cerita sambil gelak-gelak, sbb dia dah biasa nampak kan. Aku dgn Rizal ni dah tak tahu nak react mcm mana.

“Jauh jugak kau seret rambut dia tadi. Hahaha. Marah betul muka dia tadi aku tengok”. Sambung Lim lagi. Bongok betul si Lim ni bisik hati aku.

Rizal pun nak tenangkan keadaan sambil buat2 tanya dalam nada kelakar. “Haha, yeke. Habistu dia kat mana sekarang? Dah sambung main balik?”.

“Taklah, dia ada kat hood depan tu menyarap. TENGAH TENGOK KITA!!”. Aku punya bulu roma SSSUUUPP naik keatas. Patut la aku rasa berat dari tadi.

Aku tengok muka Rizal pun dah lain. Malas kitorang nak tanya lebih2. Ada jadi lain nanti. Hp aku pun dah berapa kali vibrate. Seperti yang aku sangka “27 miscall from Mak”. Aku malas nak angkat, ada kena bebel nanti, sebab dah janji nak balik awal. Dengan nak hantar si Rizal & Lim lagi. Nanti dah balik pandai lah aku pujuk mak aku.

Aku pun teruskan perjalanan ke Kota Tinggi, channel radio pun dah ok. Sempat la melayan lagu Wanita terakhir dengan Aiman tino lagu menghitung menunggu mati (aku tak ingat tajuk dia). Tengah layan lagu koleksi berdarah telinga. “Ada mana-mana tandas tak area sini? Perut aku dah mcm ada timing bomb. Bila2 boleh terkeluar ni” Rizal sambil menekan nekan perut dia.

Buat hal betul dia ni. Dah la sepanjang jalan ni takde tempat selamat nak berhenti. Rasanya sesiapa yang pernah lalu jalan Kota Tinggi-Kulai malam2 tahu susana dia macam mana. Dengan gelap gelitanya.

“Haaaa, tu, tu. Aku dah nampak ada warung kat situ. Mesti ada tandas kat situ”. Kata Rizal seperti menahan sesuatu dari keluar.

“Gila kau, aku tak nak berhenti kat tempat tu”. Aku balas. Dan ada sebabnya kenapa aku tak mahu singgah di warung yang di sebut Rizal.

“Tak kira, kau kena berhenti jugak, ni dah hujung2 dah ni. Kau nak aku lepas dekat dekat kereta kau ke?”. Gertak Rizal. Aku dengan berat hati pun berhenti di warung yang di maksudkan.

Kalau korang nak tau, warung ni dekat kawasan masuk salah sebuah Felda Bukit Ramun jalan Kulai-Kota Tinggi. Last warung ni buka tak silap aku dah hampir 7-8 tahun lepas.!!. Minggu sebelumnya masa aku lalu kawasan tu pun, aku cuma nampak tinggal tapak saja! Yang peliknya warung tu tiba-tiba harini penuh orang2 tua. Seperti orang2 jawa. Disebabkan, Rizal & Lim bukan asal Kota Tinggi, diorang tak pernah tahu kisah warung simpang Bukit Ramun ni. Banyak kisah yang aku dengar pasal warung ni, terutama orang2 yang singgah waktu tengah malam di sini.

Berhenti je kereta aku, Si Rizal terus turun dan mencari tandas di warung itu. Tak sempat aku nak cakap pada Lim suruh tunggu dalam kereta, dia terus turun kereta. “Aku haus la , jom minum kejap”. Ajak lim kepada aku. Aku dah geleng2 kepala.

“Takpelah, aku tunggu dalam kereta”. Balas aku. Lim pun terus duduk di salah sebuah meja, dan selang beberapa minit Rizal pun duduk semeja dengan Lim. Aku masa tu dah tahu nak buat apa. Time macam ni aku berharap ada CD mengaji dalam kereta aku. Bacaan Ayat Qursi aku dah tunggang langgang.

Aku penjam mata, tak sanggup nak tengok di warung tu. Bukan setakat warung, dalam kereta aku sendiri pun aku dah tak bernai nak tengok. Masa aku tunggu Lim dan Rizal di warung tu, ada 2-3 kereta yang lalu di jalan tu high beam pada aku. Memang tak dinafikan apa firasat aku tu betul.

Aku rasa tak tahu nak panggil diorang mcm mana. Aku call dua2 telefon. Tak diangkat. “Apa masalah la korang ni”. Mengeluh aku dalam hati.

“Dik, duduk la dulu kat warung pakcik ni. Buat apa tunggu dalam kereta”. Tiba2 ada seorang tua umur lebih kurang 60an, pakai kopiah berbaju kemeja batik jawa lengan pendek menyapa aku dari cermin tingkap. Mak Aih terkejut beruk aku. Badan aku jadi terpaku. Ikutkan hati aku mahu tinggalkan Rizal & Lim dekat warung tu, tapi aku pun risau nak balik sorang2 lalu jalan ke Kota Tinggi. Mau ke tempat lain aku pergi nanti. Pakcik tu, masih tunggu aku sambil tersnyum sinis. Seram woi.
Aku pun dah tak ada pilihan lain, dengan hati tersangat berat. Aku pun turun kereta. “Zuupppp, tiiinn, ttiiiin, tiiiiiiinn.” Ada lembaga laju lalu sebelah aku. Rupanya ada kereta dari kereta dari arah kulai ke kota Tinggi, high beam sambil hon2 aku. Mesti dia pelik dengan apa yang aku buat.

Kaki ku terus melangkah ke dalam warung, aku rasa kerusi dan meja distu berhabuk, tapi secara fizikalnya nampak bersih. Aku beranikan duduk. “Kau ni dah kenapa? Jangkit cirit aku ke? Tahan berak?. Ahahaha” Usik Rizal pada aku. Aku terus diam.
Ada dalam 4-5 orang tua 60an yang sedang duduk, tapi tak sembang apa2. Semua fokus pada tv yang dipasang. Dan korang nak tau siaran apa yang dipasang kat TV tu? Lagu ULIK MAYANG gais!. Pergh, ini kali kedua SUUPP bulu roma aku naik ke atas.

“Dik, nak minum air apa?”. Pakcik baju batik tadi tanya aku. Berderau darah aku.

Aku pun balas “ Takpelah cik, sy tak haus lagi”. Sambil aku tunduk ke arah meja untuk mengelak eye contact dgn pakcik tu.

“Adik ni ada tahu apa-apa ke?hehehehe” tiba2 pakcik tu membongkok melihat muka aku sambil bertanya. Telan air liur aku. Dengan tak semena semua pakcik dalam warung tu pandang ke arah aku. Pergh. Rasa kaki ada gam gajah melekat.

30 saat lepas tu, keadaan jadi reda semula. Tapi hati aku dah mcm nak pecah. Rasa takut dia, mcm kantoi final exam bawak toyol. Tapi ni 10 kali lagi takut. Diorang pun start sembang2 dgn pakcik baju batik tu. Aku pun dah tak berapa ingat sngt. Yang aku pelik nampak Rizal & Lim takde rasa takut dan nampak mesra je degan orang tua tu. Ada satu ayat aku ingat pakcik ni cakap, “Kat jalan sini tak ramai yang berani lalu lepas 9 malam”.

Lim pun jawab “Betul tu Pakcik, tadi pun kami kena kacau dekat kubur cina”

Tak sempat Lim nak habis cerita pakcik tu mencelah “Itu memang ada, tapi ada satu yang lain. Kawan kamu tu mesti tahu. Hehehehehe” sambil pakcik tu jeling ke arah aku. Dalam hati aku dah memang tak putus2 baca ayat quran. Entah betul ke tak susunannya.

Kami disitu cuma 5 minit, tapi 5 minit dekat situ aku rasa lebih lama aku masa degree + extend. Fuhh. Masa nak gerak dari warung tu, Lim & Rizal sempat salam degan pakcik baju batik tu. Bila dia hulur tangan pada aku, aku buat2 tak nampak rushing naik kereta. Dia cuma senyum je.

Aku cepat2 start kereta terus gerak. “Weh asal kau senyap je? Kau ok ke tak tadi?” Tanya Rizal pada aku. “Nanti aku cerita”. Balas aku ringkas. Rizal pun terus terdiam sebab dia dah mula sedar ada benda tak kena.

“Aku rasa Pakcik tadi dari tempat lain”. Lim mencelah.

“Kau diam boleh tak! Aku tengah takde mood. Kau cakap lagi sekali benda ni, aku drop kau!”. Aku tengking pada Lim. Sebab apa yang dia cakap mesti benda yang lagi menakutkan.

Tak sampai 10 minit perjalanan si Rizal buat hal lagi. “Kau berhenti jap. Rasa nak tekeluar lagi ni”.Rizal mengurut urut perut dia.

“Ah kau, dari tadi nak tercirit je!. Kau makan apa tadi? Aku malas nak berhenti tempat macam ni” Balas aku dengan nada tinggi.

“Serious ni aku tak tahan, tercirit dah sikit ni”. Rayu Rizal.

“Haaa, yelah. Tapi jagan lama sangat”. Kata aku sambil berhentikan kereta di tepi jalan.

“Kau ada air mineral tak? Nak basuh macam mana nanti?” Tanya Rizal pada aku.

“Banyak pulak cekadak kau, basuh jela guna daun. Kan dah bnyak embun ni!”Aku menjawab.
Rizal pun masuk dalam semak tepi jalan tu sambil diteman Lim. Aku pun lepak kat luar kereta sambil enjin kereta hidup. Aku memang sengaja buka lampu biar hilang sikit rasa takut. Baru aku nyalakan rokok john putih terakhir aku, ada kereta Iriz kelabu high beam aku, dan terus berhenti depan kereta aku.

Rupanya ada sekeluarga dari arah Kulai ke Kota tinggi. Dia berhenti sebab ingat kereta aku rosak. Dia nak tolong. Aku pun beritahu la tunggu kawan aku melepas dalam semak tu. Dia pun ckp kalau takde apa, dia nak gerak dulu, sebab jam pun dah nak dekat pukul 3.

Tapi sebelum dia nak gerak sempat beritahu aku “ Abg rasa pelik adik berhenti kat sini, cuba tengok seberang jalan tu. Tadi petang ada excident kat sini motor-lori. Orang naik motor tu meninggal” Allah. Luruh jantung aku. Memang aku ada nampak motor LC colour biru remuk teruk tersadai seberang jalan sana. Bila kereta tu gerak, aku pun dah fikir macam2.

2-3 minit lepas tu Rizal & Lim keluar dari semak tu berlari. Aku pun dah tak fikir apa, ni mesti ada benda tak kena. Aku terus start kereta, diorang naik terus aku pecut. Bila dah nak keluar jalan Kulai – Kota Tinggi baaru aku beranikan diri tanya sebab apa diorang lari keluar dari semak tu.

Jawapan yang aku dengar membuatkan aku terpaku. Masa Rizal dah siap buang hajat, dia suruh Lim kumpulkan daun2 yang bersih utk dia buat basuh. Masa Lim tengah cari2 daun tu dia nampak org tua bagi air pada Rizal. Rizal pun ingat Lim yang bagi air tu untuk basuh sebab dia ambil dari tepi, tak nampak siapa yang bagi. Lim pun dah tak tahu nak buat apa, lastly Rizal baru perasan tu bukan Lim, masa dia terdengar Lim terpijak ranting, bila dia toleh Lim bukan kat sebelah dia. And paling scary, org tua tu adalah PAK CIK BAJU BATIK yang dekat warung tadi!

Walapun hampir pukul 3.15 pagi, mata aku masih tidak rasa mengantuk, sebab perasaan takut lebih menguasai diri. Aku pun mengambil keputusan untuk terus menghantar Rizal & Lim ke Pengerang. Sepanjang perjalanan kami cuma diam sebab masing2 masih terkejut dengan apa yang berlaku. Aku rasa perjalanan ke Pengerang sangat lama malam itu.

Setelah hampir pukul 5, aku sampai di stesen Petronas Bandar Penawar untuk mengisi minyak. “Eh, takpelah. Kau drop kitorang kat sini je” Lim berkata.

“Serious ke? Jauh lagi nak ke Pengerang tu.” Aku membalas.

“Sini ramai satu tempat kerja, nanti kami tumpang je diorang. Lagipun dah pukiul berapa ni, mak kau dah tunggu tu” sahut Rizal pula.

Aku pun mengiyakan je, sebab aku pun dah tak berapa nak larat sebenarnya. Sebelum Rizal & Lim beredar, Lim sempat cakap pada aku “Jumpa lagi pagi nanti. Hahahaha” dalam nada bergurau.

“Takde masa aku nak jumpa kau, katil dah panggil aku” jawab aku sambil tertawa kecil.

Selepas isi minyak, aku pun singgah di surau petronas itu, sambil menunggu subuh. Aku tertawa kecil, sebab mereka tak berubah mcm dulu. Aku pun menyeluk poket sambil mengeluarkan telefon bimbit ku.

Seperti diduga, “53 miscall from mak”, “12 miscall from Abah”. Aku pun buka whatsapp dari mak aku.

“ Uda kat mana? Balik cepat”

“Kenapa tak angakt call ni. Ada urgent”

“Balik sebelum pukul 12, takut nanti tak sempat”

“Mak bukan taknak cakap dalam chat, takut Uda tak boleh terima”

“Rizal & Lim dah tak ada. Excident petang tadi”

“RIZAL & LIM DAH TAK ADA”. Aku gosok2 mata aku baca chat dari mak aku ni. Mcm percaya tak percaya.

Aku terus call Rizal & Lim. Tak angkat!. Tiba-tiba panggilan masuk dari no tak dikenali “Uda ada mana ni? Risau mak. Cepat balik sekarang Mak guna no ibu Lim ni, dia ada kat Hospital tengah tunggu bedah siasat” rupanya call dari Mak aku.

Tergamam aku. “Ok mak, Uda terus pergi hospital”. Kepala aku jadi bercelaru. Aku terus ke Hospital Kota Tinggi.

Sampai di Hospital, aku nampak keluarga Lim dan Rizal bersedih. Aku jadi blank. Aku tak boleh terima kenyataan. Aku balik dari Kulai ke Kota Tinggi dengan siapa malam tadi?!!

Aku lihat jasad yang dalam bungkusan putih, sama wajah seperti yang bersama aku semalaman. Meurut cerita mak aku, Lim & Rizal otw ke Kulai untuk berjumpa dengan aku, tetapi excident di jalan kulai-kota tinggi dan Lim meninggal di tempat kejadian, Rizal pula meninggal masa perjalanan ke hospital. Baru aku teringat yang mak aku ada Mesej yang penting pada petang kejadian suruh aku terus pulang ke rumah. Dan lagi satu perkara, masa aku berhenti di tepi jalan menunggu ‘Rizal’ & ‘Lim’ buang hajat ternampak motor tersadai di tepi jalan. Rupanya itu motor kawan baik aku.

Hampir 3 bulan aku tidak boleh tidur malam teringat kejadian ini. Tetapi setelah bawa berubat, Alhadulillah dah makin ok. Cuma aku trauma nak lalu jalan kulai – kota tinggi walaupun pada siang hari.

Sumber : FiksyenSyasha

PALING POPULAR BULAN INI .. JOM BACA !!

Tags: , , , ,

Category: misteri

About the Author ()

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *