MasyaAllah !!! Anak Kecil 7 Tahun Mula Jual Bakso Demi Pelajaran Buat Ramai TERSENTUH Hati !!!

| November 6, 2017 | 0 Comments

MasyaAllah !!! Anak Kecil 7 Tahun Mula Jual Bakso Demi Pelajaran Buat Ramai TERSENTUH Hati !!! | My Berita Tular – Acap kali, kita melihat ramai lagi dalam kesusahan. Namun bila saat kesusahan golongan yang miskin tetap mencari rezeki demi teruskan kehidupan. Satu kisah dimana seorang anak kecil wanita berumur 7 tahun buat netizen terkedu. Jika sekecil ini sudah mampu berfikir sebegini.

 

 

 

 

Siti, seorang anak yatim yang sudah kehilangan ayahnya sejak usia 2 tahun. Kini Siti berumur 7 tahun. Setiap hari selepas pulang dari sekolah Siti masih harus bekerja mengelingi kampung menjual bakso demi kelangsungan hidup.

Kerana … ia masih anak-anak, tentu belum boleh membawa kenderaan bakso. Jadi bakso dan kuahnya dimasukkan dalam termos nasi yang sebenarnya terlalu besar untuk anak seusianya. Termos yang agak besar itu itu berisi kuah tentu sangat berat untuk diangkat.

Tangan kanan memegang termos, tangan kiri pulak memegang plastik hitam berisi mangkok-mangkok, sendok kuah, dan peralatan lain. Dengan terkontang-kanting menangung beban seberat itu, Siti harus berjalan keluar masuk kampung sehingga bandar.

Kalau ada pembeli, Siti akan memasuk baksonya di mangkuk yang diletakkan di lantai. Maklum ia tak punya meja. Terkadang jika ada anak yang membeli baksonya, Siti terus memberi perkhidmatan yang dimahukan.

Tapi ia terpaksa hanya menelan ludah, menahan keinginan itu. Setelah 4 jam berkeliling, ia mendapat upah 2000 perak saja! Kalau baksonya tak habis, upahnya hanya Rp. 1000,(30 sen) – saja. Lembaran seribuan lusuh berkali-kali digulung-gulungnya.

Sampai di rumah, Siti tak mendapati siapapun. Ibunya jadi buruh mencangkul lumpur di sawah milik orang lain. Tak setiap hari ia mendapat upah wang tunai.

Terkadang ia hanya dijanjikan tuaian jika kelak peroleh berhasil ia akan mendapatkan bagi hasilnya. Setiap hari kaki Ibunda Siti berlumur lumpur sampai setinggi paha. Ia hanya bisa berharap kelak tuaian benar-benar berhasil agar boleh mendapat bayaran.

Hari itu Siti ingin bisa makan kangkung. Ia pergi ke rumah tetangganya, mengetuk pintu dan meminta izin agar boleh mengambil kangkung. Meski sebenarnya Siti boleh saja langsung memetiknya, tapi ia selalu ingat pesan Ibunya untuk selalu minta izin dulu pada pemiliknya.

Setelah diizinkan, Siti langsung berkubang di kolam untuk memetik kangkung, sebatas keperluan bersama Ibunya. Petang hari Ibunya pulang. Siti menyerahkan 2000 perak yang didapatnya. Ia bangga kerana dapat membantu Ibunya.

Lalu Ibunya memasak kangkung hanya dengan garam. Berdua mereka makan di atas piring seng tua, sepiring nasi tak penuh sepiring, dimakan berdua hanya dengan kangkung dan garam. Bahkan ikan asin pun tak  mampu dibeli, kata Ibunda Siti.

Bayangkan, anak sekecil itu, pulang sekolah menenteng beban berat jualan bakso keliling kampung, tiba di rumah tak ada makanan. Kondisi rumahnya pun hanya sepetak ruangan berdinding kayu lapuk, atapnya bocor sana-sini. Sama sekali tak layak disebut rumah. Dengan kondisi kelelahan, dia kesepian sendiri menunggu Ibunya pulang hingga petang hari.

Sering Siti mengatakan dirinya rindu ayahnya. Ketika anak-anak lain di kampung mendapat kiriman wang dari ayah mereka yang bekerja di kota, Siti suka bertanya bila ia dapat kiriman. Tapi kini Siti sudah paham bahawa ayahnya sudah wafat. Ia sering mengajak Ibunya ke makam ayahnya, berdoa disana.

Makam ayahnya tak bernisan, tak ada wang pembeli nisan. Hanya sebatang kelapa penanda itu makam ayah Siti. Dengan rajin Siti menyapu sampah yang hampir menutupi makam ayahnya.

Disanalah Siti bersama Ibunya sering menangis dan memanjatkan doa. Dalam doanya Siti selalu memohon agar diberi kesihatan supaya boleh pergi ke sekolah dan mengaji. Keinginan Siti sederhana saja : berharap dapat beli sepasang kasut dan beg untuk dipakai sekolah sebab miliknya sudah r0sak.

Sahabatku yang baik hati. Jangan abaikan kisah ini, Lakukan sesuatu buat ananda siti semampu yang kalian boleh. dari hal sederhanaya namun begitu besar manfaatnya. Ialah mendoakan kebaikan padanya. Share dan bagikan pesan ini, semakin banyak yang share semakin banyak doa untuknya. Dan barangkali cerita ini sampai kebapak penguasa lalu tergerak hatinya untuk membantu Siti.

Barangkali ada yang mau datang Langsung semoga alamat ini dapat membantu: Desa Karangkamulyan, Kec. Cihara, Kabupaten Lebak, Banten Selatan.

Sumber : menjadisehatbersama

PALING POPULAR BULAN INI .. JOM BACA !!

Tags: , , , ,

Category: KISAH VIRAL

About the Author ()

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *